Talbis Iblis – (4)

Kemudian datang lagi Iblis membisik pula: “Kalau engkau masuk ke dalam pondok itu untuk bercakap-cakap dengannya, dan biarkan dia di dalam pondok saja, sehingga wajahnya tidak dapat dilihat oleh orang lain selain engkau saja, tentulah itu lebih bagus!” Maka demikianlah yang dilakukan oleh si abid tadi, duduk bercakap-cakap dengan sang perawan itu hingga tengahari, maka kembalilah dia ke rumah ibadatnya.

 

 Kemudian datang lagi Iblis untuk menggoda si abid itu dengan mengkhayalkan keindahan wajah si perawan itu sehingga akhirnya sang abid hilang pegangan, maka dia pun datang mendapatkan sang perawan itu serta memaut tubuhnya dan menciumnya. Iblis pun terus memperindahkan wajah perawan itu di mata sang abid dan mengharunya, sehingga akhirnya dia pun bersatu dengannya dan membuntingkannya. Hasil dari perbuatan serong tadi, perawan itu pun melahirkan seorang anak daripada si abid itu.

 

Sekarang datanglah Iblis menjelma seraya mengatakan: Hai abid! Jika saudara si perawan ini datang melihat semua ini, apakah yang hendak engkau katakan? Tentu engkau akan pecah tembelang, ataupun mereka akan menceritakan perkaramu itu kepada orang. Lebih baik engkau bunuh saja anak haram ini dan tanam dia lekas-lekas sebelum orang tahu, dan si perawan itu tentu akan menyembunyikan rahsiamu kerana takutkan saudara-saudaranya mendapat tahu rahsia kamu berdua. Maka si abid itu lalu membunuh anak itu.

 

Kemudian Iblis mengatakan kepada si abid lagi: Apakah engkau percaya bahawa si perawan itu akan menutup mulutnya dari hal apa yang sudah engkau lakukan terhadap dirinya, dan sesudah engkau membunuh anaknya? Lebih baik engkau bunuh saja perawan itu dan tanamkan sekali bersama-sama dengan anaknya. Si abid itu terpaksa ikut bisikan Iblis itu, sehingga dia membunuh ibu anak itu juga, lalu kedua-duanya diluntarkan ke dalam lubang, serta ditindihkannya dengan sebuah batu besar, kemudian dikambus dengan tanah, lalu dia kembali ke rumah ibadatnya masuk ke dalam tempat khalwatnya beribadat.

bersambung…

      

Advertisements

Talbis Iblis – (3)

Begitulah yang dibuat sang abid tadi untuk beberapa waktu. Kemudian datang lagi syaitan membisikkan sesuatu yang lebih baik daripada itu dan akan membuahkan pahala yang lebih besar lagi, seraya menghasutnya seterusnya: “Kalau engkau tambah sedikit, lalu engkau bawakan makanan itu ke dalam rumah perawan itu, tentu itu akan melebihkan pahalamu!” Maka dia pun membawa makanan itu dan meletakkannya sekali di dalam rumah.

 

Sesudah berlalu beberapa waktu, maka syaitan pun menghasutnya lagi, seraya membisikkan: “Engkau sudah masuk di dalam rumah, mengapa engkau tidak bertegur sapa dan bercakap sekali kepadanya, bukankah itu akan menimbulkan kemesraan kepadanya, kerana perawan itu duduk seorang diri tiada siapa yang dapat bercakap-cakap kepadanya, tentu dia merasa bosan duduk keseorangan begitu!”

 

Maka sang abid pun berbicaralah kepada si perawan itu dari atas rumah ibadatnya serta melihatnya dari situ untuk beberapa waktu.

 

Kemudian datang pula iblis seraya membisikkan: “Kalau engkau berbicara kepadanya dari pintu rumah ibadatmu, dan dia pula dari pintu pondoknya, bukankah itu lebih baik dan lebih mesra?” Maka sang abid itu terpujuk untuk mahu turun dari tempat khalwatnya duduk di pintu rumah ibadatnya berbicara kepada si perawan itu yang duduk di pintu pondoknya. Demikianlah keadaan mereka berdua untuk beberapa waktu.

 

Kemudian datang lagi iblis untuk mengajar sang rahib menambah kebajikan dan pahala, bisiknya: “Apa salahnya kalau engkau pergi sekali ke pintu pondoknya dan bercakap-cakap dengannya di situ, tentulah itu lebih menggembirakannya!” Dan demikianlah yang dilakukan oleh si abid itu untuk beberapa waktu.

 

 Kemudian datang lagi iblis dan menggalakkannya untuk duduk di pintu pondok itu, dan biar si perawan itu duduk di dalam rumahnya, bukankah itu lebih baik? Lalu si abid tadi pun tunduk kepada bisikan itu, duduklah di pintu pondok itu, manakala si perawan duduk di dalam pondoknya.

bersambung…

Muhasabah Diri – 2

Golongan yang beriman dan mendapat petunjuk mengetahui bahawa kematian bukanlah pengkalan terakhir tetapi ia merupakan permulaan. Ia bukanlah tidur, tetapi merupakan bangun daripada tidur, sebagaimana dikata orang: “Manusia semuanya tidur. Apabila mati barulah mereka sedar. “Mereka mengetahui bahawa di sebalik kematian ada kehidupan yang lebih panjang; kehidupan yang tidak akan berakhir. Di dalam kehidupan tersebut, yang ada hanyalah nikmat yang berkekalan atau azab yang pedih.

 Sifat panjang angan-angan sememangnya tertanam di dalam diri manusia. Oleh itu, walaupun kematian adalah perkara yang paling hampir kepada pancaindera kita, tetapi ia merupakan perkara yang paling jauh daripada pemikiran kita. Setiap hari kita melihat gerombolan yang membawa keranda melalui rumah kita, tetapi kita tetap merasa bahawa kita kekal. Setiap hari kita mengiringi jenazah ke tanah perkuburan, tetapi kita masih berbicara tentang dunia. Kita sentiasa melihat tanah-tanah perkuburan memenuhi pelusuk dunia, tetapi kita tidak pernah berfikir bahawa suatu hari kita akan menjadi salah seorang penghuninya. AstaghfirulLah. Tanah-tanah perkuburan itu akan menjadi kediaman tubuh badan kita. Adakah kita mengetahui apakah sebenarnya tubuh badan kita? Kita melihat seseorang memakai pakaian dan akan menanggalkannya jika kotor. Kita juga melihat apabila seseorang kanak-kanak dilahirkan, maka dia akan meninggalkan dan keluar daripada urinya. Kita juga melihat seseorang meninggal dunia lalu rohnya berpisah daripada jasadnya. Jasad hanyalah pakaian yang boleh dipakai dan ditanggalkan. Dan jasad itulah juga yang diletakkan di dalam tanah.

Manusia sentiasa melupakan kematian. Tetapi orang mukmin sentiasa mengingatinya dan sentiasa bersiap sedia untuk menghadapinya. Dia bersiap sedia dengan melakukan taubat, istighfar dan mengembalikan semua hak orang lain yang ada padanya. Setiap pagi dan petang dia sentiasa memuhasabah diri. Dia bersyukur kepada Allah jika diberikan taufiq untuk melakukan kebaikan. Dia beristighfar meminta ampun jika melakukan kejahatan. Dia mengingati akhirat. Dia takut untuk menghadapi hari yang akan membalik-balikkan muka dan membeliakkan pandangan manusia. Dia bimbangkan azab yang akan berlaku selepas kematian. Dia mengharapkan pahala dan balasan baik selepas kematian. Dia menjadikan sifat sabar dan solat sebagai penolong. Dia melakukan kebaikan kerana mengharapkan keredhaan Allah dan apa yang ada di sisi-Nya.

  

Talbis Iblis – (2)

Diberitakan daripada Wahab bin Munabbih r.a. ,katanya:

Ada seorang abid pada zaman Bani Israel, dan dia ternyata seorang abid yang terkenal pada masa itu. Dan ada pula pada zaman itu tiga bersaudara, yang mempunyai seorang saudara perempuan yang masih perawan, yang tiada punyai saudara perempuan yang lain. Ketiga-tiga orang yang bersaudara ini mahu keluar untuk berjihad, dan mereka tidak tahu di mana hendak ditinggalkan saudara perempuan mereka itu, siapa yang patut diserahkan amanat itu. Akhirnya mereka membuat keputusan untuk meninggalkan saudara perempuannya itu pada seorang abid yang terkenal pada zaman Bani Israel itu. Inilah satu-satunya orang yang dapat dipercayakan saudara perempuannya nanti.

 

Mereka pun datang kepada abid tadi untuk meninggalkan saudara perempuannya itu supaya dijaga dan dilindunginya, sehingga mereka kembali dari peperangan mereka. Pada mulanya si abid itu menolak, serta berlindung diri kepada Allah daripada mahu menerima seorang perempuan berada dalam lindungannya. Mereka terus memujuk si abid itu dan menerangkan sebab mereka hendak menyerahkan saudara perempuan mereka itu, hingga akhirnya terpaksa si abid itu menerima juga, maka katanya: Tinggalkanlah dia di sebuah pondok sana di pinggir rumah ibadatnya.

 

Maka ketiga saudara itu pun meninggalkan saudara perempuannya di tempat yang ditunjukkan oleh sang abid tadi, dan mereka pergi meninggalkannya di sana untuk menuju ke medan perang. Anak perawan itu pun berdiam diri di rumah itu beberapa hari, setiap hari si abid itu akan membawa makanan dan meletakkannya di pintu rumah ibadat itu, kemudian menutup pula pintunya, serta memasuki tempat pengkhalwatannya. Lalu anak perawan itu pula akan keluar dari pondoknya berjalan menuju ke pintu rumah ibadat itu, dan mengambil makanan itu dan kembali lagi ke pondoknya.

 

Tidak beberapa hari sesudah itu, datang syaitan cuba memujuk hati si abid itu supaya membuat baik kepada sang perawan itu, dan menganggap tidak pantas sang perawan itu keluar dari rumahnya siang hari, dan menimbulkan dalam hatinya perasaan bimbang, kalaulah perawan itu dilihat orang keluar berseorangan, lalu diganggunya atau dibuat sesuatu yang tidak baik kepadanya. ‘Bukankah baik, kalau engkau dapat membawa makanan itu sendiri dan meletakkannya di pintu pondoknya, bukankah itu lebih mendatangkan pahala bagi perbuatanmu itu?!’

 

Terpengaruh juga dia dengan bisikan syaitan itu, lalu dia pun berusaha untuk membawa makanan itu dan meletakkannya di pintu pondok perawan itu, dan dalam pada itu dia tetap tidak berkata sepatah pun kepada sang perawan itu.

bersambung…

Belitan Iblis

“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgahsananya di atas air, kemudian dia memanggil para pengiringnya, dan yang paling dekat kepadanya ialah yang paling berat fitnah yang dicubainya. Maka datanglah setiap satu dari mereka seraya berkata: Aku telah melakukan begini dan begitu. Maka berkata Iblis kepadanya: Engkau masih belum lakukan apa-apa pun! Kemudian datang yang lain mengatakan : Aku tidak berpisah dengan orang itu melainkan setelah aku berjaya menceraikan antaranya dengan isterinya. Lalu Iblis pun mendekatkan pengiringnya yang ini, dan didudukkannya di sisinya seraya mengatakan kepadanya: Benar, engkau sudah membuat sesuatu!” (Riwayat Muslim).