Bicara poligami…(15)

Ada seorang ustaz, da’ie, harakiyy, pernah berkata utk memahami syariat poligami di dalam Islam biasanya orang yg berumur 40 tahun ke atas. Saya menambah… umur 37 thn, 38 thn pun boleh memahaminya juga.

Saya bimbang sebenarnya bila mendengar perkataan tidak rela, tidak suka, benci, menyampah, meluat, ttg syariat poligami ini.

Misalan yg ingin saya utarakan di sini spt berikut:

Saya tidak rela ayah saya mengamalkan poligami, sebab saya tidak suka syariat poligami. Kenapa tidak suka syariat poligami sebab ayah saya tidak layak utk berpoligami. Sebab apa ayah saya tidak layak berpoligami sebab dia masih kurang penglibatannya dalam dakwah. Jadi dia masih tidak layak utk berpoligami sehinggalah ayah saya menjadi seorang da’ie yang komited, yang taat beribadah macam ‘alim ulama’. Apa syarat poligami sebagaimana yang Allah Taala nyatakan di dalam Al-Quran? Allah Taala berfirman sekiranya kamu boleh berlaku adil kamu boleh mengahwini wanita-wanita dua, tiga, atau empat. Sekiranya kamu takut tidak boleh berlaku adil kahwini seorang sahaja.

Kenapa kamu tidak rela? Sebab kamu benci kepada syariat poligami. Sebab kamu selalu tonton di dalam TV, filem banyak keburukan ttg poligami. Sebab apa kamu kata syariat poligami buruk sebab kamu tak jumpa contoh yang baik. Mungkin sebab kamu tak baca sirah Islam, bagaimana terdapat banyak contoh2 para sahabat Baginda, tabi’in dan banyak lagi yang menunjukkan contoh yg baik. Kamu tak yakin apa yg Allah Taala turunkan iaitu syariat poligami? Kamu tak baca Al-Quran surah Al-Nisaa’ ayat 3? Atau kamu skip (langkah) saja ayat itu dan baca ayat2 yg lain saja? Bolehkah kamu tinggalkan satu ayat di dalam Al-Quran sebab kamu tidak suka syariat itu? Jawapannya sudah tentu tak boleh sebab kita WAJIB beriman kepada Al-Quran keseluruhannya.

Nasihat saya: Belajarlah daripada guru/ustaz yg ikhlas dan berpengalaman…ilmu bukan semata-mata melalui buku tetapi banyaknya datang dari pengalaman hidup.

Marilah kita sama-sama bertaubat sebelum kita dipanggil pulang oleh Allah Taala dalam keadaan kita membenci syariatnya. Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah…

Sebuah cerpen…(4)

“Ya Allah! Ya Rahman! Ya Rahim! ampunkanlah segala dosa-dosaku kepadaMu! Ampunkanlah dosa-dosa suamiku! Ampunkanlah dosa-dosa anak-anakku! Redhakanlah kehidupan kami sekeluarga! Jadikanlah kami orang-orang yang soleh, yang Engkau redhai kehidupan kami di dunia dan di akhirat! Ya Allah! Ya Ghaffar! Ampunkanlah dosa-dosaku terhadapMu dan dosa-dosa yang telahku lakukan kepada suamiku! Ampunkanlah kekasaran dan tanggungjawab yang telahku abaikan terhadap suamiku! Jadikanlah daku isteri yang solehah, isteri yang taat kepada perintah-perintahMu dan taat kepada suamiku! Tiada daya dan upaya melainkan dengan kehendakMu jua! Engkaulah tempat daku memohon pertolongan dan Engkaulah tempatku mengadu segala masalah yang aku hadapi di dunia ini! Air mata Linda mengalir keluar mencurah-curah dari kelopak matanya pada malam itu. Dia tidak dapat menahan lagi kekesalan yang terbit ikhlas dari lubuk hatinya. Ya Allah! Janganlah Engkau siksa diriku ini di atas segala kesalahan yang telah aku lakukan! Aku bertaubat kepadaMu Ya Allah! Aku hanya insan yang kerdil yang mengharapkan rahmatMu Ya Allah.

Mengimbas kembali peristiwa 3-4 tahun yang lalu, Linda adalah seorang wanita yang aktif berpersatuan. Jawatan terakhir yang disandang olehnya ialah Naib Presiden kepada sebuah persatuan yang dikatakan memperjuangkan hak-hak wanita. Sebagai aktivis persatuan, dia seringkali tiada di rumah dan kadang-kadang balik jauh malam. Tanggungjawabnya terhadap suami dan anak-anak diabaikan hatta sembahyang lima waktu pun banyak yang tertinggal atau sengaja ditinggalkan dek kerana kesibukan. Tambahan pula Linda bergiat atas nama membela kaum sejenisnya yang seolah-olah baginya tidak diambil kisah oleh masyarakat. Kes rogol, penderaan, perceraian, kahwin lari, anak luar nikah, seks bebas di kalangan remaja, isteri yang ditinggalkan suami disebabkan “orang ketiga, keempat”, janda susah yang menanggung anak-anak yang ramai, janda muda yang diceraikan suami yang berkahwin lain, janda yang mahu bercerai disebabkan suami mahu kahwin lain, anak dara- anak dara yang belum berkahwin walaupun sudah melebihi 30 tahun, dan bermacam-macam lagi masalah sosial kini.

Melihat kepada banyak permasalahan-permasalahan ini berpunca dari perkahwinan yang bergolak yang disebabkan oleh kehadiran “orang ketiga” – istilah yang digunakan oleh sesetengah golongan bagi mengeruhkan lagi keadaan, maka terlintas di fikiran Linda yang poligami dalam Islam ini menimbulkan semacam suasana kelam-kabut di dalam sesebuah rumahtangga. “Tengok tu anak-anak ditinggalkan, tak tahu tanggungjawab yang si suami tengah berseronok dengan isteri muda, tu je kerja orang lelaki” fikir Linda sendirian. Perasaan benci yang meluat-luat timbul di hatinya bila memikirkan yang ada orang yang sanggup meninggalkan isteri yang menjadi impiannya pada satu masa dulu tetapi dibuang begitu saja bila sudah ada teman yang muda jelita.

Peristiwa-peristiwa beginilah yang menjadikan Linda seorang yang melihat permasalahan sosial adalah disebabkan oleh sistem yang ada bukan kepada pelakunya. Maksudnya Linda melihat sistem di dalam sesebuah masyarakat itulah yang patut dipersalahkan bila berlakunya sesuatu kepincangan.

“Alhamdulillah, Allah telah menunjukkan taufiq dan hidayahNya kepadaku sebelum aku menutup mata buat selama-lamanya” bisik Linda di dalam lubuk sanubarinya. “Allah telah menunjukkan aku akan jalan Islam yang sebenarnya, bukan sepertimana yang difahami oleh kebanyakan masyarakat sekarang” fikirnya lagi. “Alhamdulillah, Allah tidak mematikan aku di dalam keadaan aku bergelumang dengan kejahilan, kebencian dengan amal-amal soleh, memandang jelek kepada orang-orang soleh, bahkan tidak begitu yakin dengan sistem Islam yang cukup indah ini” kata mata hatinya. “Syukurku kepada Allah, Tuhan Semesta Alam yang telah memberiku petunjuk sehingga aku merasakan di saat ini bahawa Nabi Muhammad adalah Nabi dan Rasul yang sangat kucintai. Sunnah Nabi Muhammad adalah yang terbaik, yang memandu manusia seluruhnya ke jalan yang benar iaitu jalan yang lurus. “Dulunya aku lebih mengagumi sistem yang ditunjukkan oleh barat dek kerana kejahilanku tidak mempelajari sistem Islam itu sendiri, tapi kini Allah telah meyakinkan aku bahawa sistem Dia lah yang patut aku kagumi dan sanjungi kerana Dia lah yang menciptakan manusia dan alam semesta maka Dia lah yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk manusia ikuti di dalam kehidupan sehari-hari” katanya lagi.

Linda pasrah kiranya Syamsul ingin berkahwin dua, tiga atau empat dia tidak akan membantah. Dia redha dengan ketetapan hukum yang telah ditentukan di dalam syariat Islam. Memang itulah yang terbaik untuknya sebagai seorang yang bernama wanita. Dia tidak ragu-ragu akan pensyariatan poligami yang telah termaktub di dalam Al-Quran lebih 1 400 tahun yang lalu. Bahkan dia yakin apa yang terkandung di dalam Al-Quran seluruhnya adalah untuk kebaikan manusia juga. Maha Bijaksana Allah Taala yang telah menurunkan Al-Quran. Islam adalah penyelesaiaan akan segala masalah sosial, kemelut ekonomi dan apa-apa sahaja yang dihadapi oleh manusia di muka bumi ini. Kejayaan manusia adalah meyakini atau beriman dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah Taala.

“Tanpa disedari air mata penyesalan bercampur dengan air mata kesyukuran keluar perlahan-lahan membasahi pipinya”. “InsyaAllah hujung tahun ini kami akan ke tanah suci Makkah untuk menyahut seruanMu ya Allah” bisik hati kecil Linda bersama-sama keheningan dan kesyahduan malam itu.

Satu hari…

Pada hari Sabtu lepas, penulis menerima sebuah sms daripada rakan sekerja penulis. Berita sedih. Salah seorang rakan sekerja penulis telah meninggal dunia akibat diserang sakit strok. Beberapa hari sebelum itu, penulis sempat minum petang bersama-sama dengan arwah di cafeteria. Sungguh tak disangka. Memang begitulah lumrah hidup, kematian akan datang pada bila-bila masa. Tidak dilewatkan dan tidak dipercepatkan. Masanya sudah ditentukan. Tak kira apa penyakit yang menimpa sekalipun kematian pasti datang mengikut jadual yang telah ditetapkan oleh yang Maha Berkuasa. Apa yang penting bagi kita ialah bersiap siaga sepanjang masa. Maksud penulis bersiap untuk kita menghadapi kematian. Yang selalu kita dengar ialah orang lain yang meninggal dunia bukan kita. Bukan lagi kita.

Bayi baru lahir pun ada yang meninggal dunia. Remaja belasan tahun ada yang mati. Orang yang baru mendirikan rumahtangga bersama pasangan yang sangat dicintai pun ada yang meninggal dunia. Orang yang baru dinaikkan pangkat, orang yang ada kereta BMW, Merc, Kanc (kancil), pun meninggal dunia. Orang yang umur baru 40 tahun-baru memulai hidup-pun ada yang mati. Orang yang lanjut usia, pencen pun ada. Bagaimana dengan diri kita? Bersediakah kita untuk menghadapi saat-saat kematian? Cukupkah amalan baik yang telah kita lakukan setiap hari? Ayuh! Kita bangkit melawan nafsu kita yang sentiasa hendak hidup seronok-seronok dengan mengabaikan suruhan Allah Taala. Kita bangun dari tidur lena dan kuatkan semangat untuk mengislah diri supaya menjadi insan soleh. Ayuh! Sama-sama kita berlumba mengejar syurga yang kekal abadi. Ya Allah! Berilah kekuatan kepada hamba-hambaMu ini untuk mematuhi segala perintah-perintahMu dan menjauhi segala larangan-laranganMu. Amin ya rabbal ‘alamin.