Pejuang… (3)

Abu: “Man, apa azam kau tahun baru 1437H hari ni…?

Man: “Abu, azam aku 1437H banyak…nak banyak baca Quran, nak banyak baca buku, nak banyak zikir, nak tambah ilmu…”

Abu: (mencelah) tambah isteri tak ada? (Sambil ketawa)ha Haa. ..

Man: “That’s not in the list la Abu…”
Nak kurangkan perkara2 yang tak berfaedah seperti bercakap perkara yang lagha (lalai), nak kurangkan makan, nak latih solat tahajjud, nak buang habit  (tabiat) yang tak elok…Itulah azam aku Abu, kau pulak apa? ehhh tertinggal satu lagi…nak terus berjuang menyedarkan masyarakat Islam tentang kefahaman yang jelas tentang poligami.”

Abu: “Man, I want to be a good Muslim, a good father to my children,  a good husband to my wives ehhh tersasul wife…”

3T

Tajuk yang saya pilih pada kali ini ialah 3T. Apakah itu 3T? Adakah ianya minyak pelincir yang digunakan untuk enjin motorsikal? Tidak. 3T adalah singkatan TTT iaitu “Teringin Tapi Takut”. Saya mendapat singkatan (abbreviation) ini semasa mendengar satu khutbah Jumaat di sebuah masjid di tempat saya.

Imam yg membaca khutbah tersebut memberitahu yang ramai kaum Adam yang ingin beristeri lebih dari satu; dua, tiga atau empat, tetapi takut untuk menyuarakan kepada isteri pertama masing-masing.

Pada pendapat saya, kenyataan imam ini ada kebenarannya kerana ramai suami-suami tidak berjaya apabila mereka memberitahu isteri-isteri mereka akan hasrat untuk poligami. Kenapa berlaku demikian? Sehinggakan ada isteri-isteri yang sanggup mengatakan, “pilih antara aku dan dia”.

Komen saya, kuliah-kuliah agama di masjid-masjid, surau-surau, malah di media massa sekalipun perlu memberi kefahaman tentang poligami supaya masyarakat terutama kaum Hawa memahami maksud sebenar pensyariatan poligami di dalam Islam.

Bicara poligami…(15)

Ada seorang ustaz, da’ie, harakiyy, pernah berkata utk memahami syariat poligami di dalam Islam biasanya orang yg berumur 40 tahun ke atas. Saya menambah… umur 37 thn, 38 thn pun boleh memahaminya juga.

Saya bimbang sebenarnya bila mendengar perkataan tidak rela, tidak suka, benci, menyampah, meluat, ttg syariat poligami ini.

Misalan yg ingin saya utarakan di sini spt berikut:

Saya tidak rela ayah saya mengamalkan poligami, sebab saya tidak suka syariat poligami. Kenapa tidak suka syariat poligami sebab ayah saya tidak layak utk berpoligami. Sebab apa ayah saya tidak layak berpoligami sebab dia masih kurang penglibatannya dalam dakwah. Jadi dia masih tidak layak utk berpoligami sehinggalah ayah saya menjadi seorang da’ie yang komited, yang taat beribadah macam ‘alim ulama’. Apa syarat poligami sebagaimana yang Allah Taala nyatakan di dalam Al-Quran? Allah Taala berfirman sekiranya kamu boleh berlaku adil kamu boleh mengahwini wanita-wanita dua, tiga, atau empat. Sekiranya kamu takut tidak boleh berlaku adil kahwini seorang sahaja.

Kenapa kamu tidak rela? Sebab kamu benci kepada syariat poligami. Sebab kamu selalu tonton di dalam TV, filem banyak keburukan ttg poligami. Sebab apa kamu kata syariat poligami buruk sebab kamu tak jumpa contoh yang baik. Mungkin sebab kamu tak baca sirah Islam, bagaimana terdapat banyak contoh2 para sahabat Baginda, tabi’in dan banyak lagi yang menunjukkan contoh yg baik. Kamu tak yakin apa yg Allah Taala turunkan iaitu syariat poligami? Kamu tak baca Al-Quran surah Al-Nisaa’ ayat 3? Atau kamu skip (langkah) saja ayat itu dan baca ayat2 yg lain saja? Bolehkah kamu tinggalkan satu ayat di dalam Al-Quran sebab kamu tidak suka syariat itu? Jawapannya sudah tentu tak boleh sebab kita WAJIB beriman kepada Al-Quran keseluruhannya.

Nasihat saya: Belajarlah daripada guru/ustaz yg ikhlas dan berpengalaman…ilmu bukan semata-mata melalui buku tetapi banyaknya datang dari pengalaman hidup.

Marilah kita sama-sama bertaubat sebelum kita dipanggil pulang oleh Allah Taala dalam keadaan kita membenci syariatnya. Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah…

Bicara Poligami…(14)

Di antara kenapa wanita-wanita Islam di Malaysia tidak menerima suami berpoligami berdasarkan kajiselidik yang kawan saya lakukan adalah seperti berikut:

1.Suami “main kayu tiga” terlebih dahulu dibelakang isteri sehingga akhirnya diketahui oleh isteri.
2. Suami gagal melaksanakan tanggungjawabnya terhadap isteri dan anak-anak yang sedia ada sama ada dari sudut fizikal dan mental.
3. Suami berkahwin di Selatan Thailand terlebih dahulu barulah hendak memberitahu kepada isteri sehingga isteri memohon cerai kepada suami.

Katanya lagi apabila isteri membenarkan suaminya berpoligami, ia hanya 30% diskaun untuk pada hakim membenarkan suami berpoligami. Ini adalah berdasarkan kepada aduan ketidakadilan yang berlaku apabila suami berpoligami.

Walaubagimanapun ia masih terbuka untuk dikritik dan sedia menerima kritikan.

Bicara Poligami…(13)

Saya faham akan situasi memilih suami yang baik seperti yang mendapat tarbiyah di dalam ceramah dan kuliah pengajian. Bila masyarakat dilihat secara keseluruhan memanglah terlalu banyak kepincangan di dalam isu poligami dek kerana segelintir golongan yang tidak bertanggungjawab. Walaubagaimanapun, dari segi prinsipnya poligami adalah satu sistem terbaik yang dibenarkan di dalam Islam dan disebut di dalam Kitab Suci Al-Quran. Sistem poligami sudah cukup baik di dalam menangani social problems tetapi segelintir pelakunya yang tidak menggunakannya dengan cara yang betul. Begitu juga dengan sistem perkahwinan yang pertama di mana matlamat perkahwinan di dalam Islam ialah untuk menundukkan pandangan dan melahirkan zuriat tetapi ada juga yang menyalahgunakan dengan tidak bertanggungjawab kepada isteri dan anak-anak.

Kita memahami hak memilih pasangan adalah di tangan perempuan, dia berhak menerima atau menolak pinangan seseorang lelaki yang boleh dikahwininya. Apa yang ingin saya utarakan di sini ialah bukannya mudah untuk mengahwini seseorang perempuan baik dia seorang anak dara ataupun janda kerana izin si perempuan itu hendaklah diperolehi terlebih dahulu jadi bukanlah bila undang-undang poligami dipraktikkan dengan cara-cara yang dituntut oleh Islam bermakna habislah anak-anak dara atau janda bertempiaran lari kerana dikejar oleh lelaki yang ingin berpoligami. Tidak begitu, tidak, sebabnya ialah prosedur perkahwinan yang kedua, ketiga atau keempat adalah sama dengan prosedur perkahwinan yang pertama; meminang, ijab kabul dan rukun-rukun nikah yang lain. Islam meletakkan adil sebagai syarat untuk poligami dan adil bukannya boleh dibuat oleh semua orang lelaki sebab itu jika takut tidak boleh berlaku adil maka kahwinilah seorang sahaja (maksud Surah Al-Nisaa’:3) .

Apa yang saya bimbangi ialah kita yang mendapat tarbiyah (pendidikan) Islam secara syumul (komprehensif) boleh menerima dan mengimani syariat2 Islam lain yang begitu banyak tetapi hati kita masih menjadi ragu-ragu, na’uzubillahi min zaalik, akan syariat yang satu ini…poligami. Kita juga mengimani bahawa kesemua syariat2 Islam adalah penting dari bab pergi ke tandas kepada bab negara Islam. Pengetahuan dan pemahaman kita terhadap Islam adalah berbeza semasa kita di alam persekolahan atau semasa di alam baru hendak memasuki alam rumahtangga atau yang sudah 10 tahun, 20 tahun mendirikan rumahtangga. Jadi sebagai orang yang memahami tarbiyah Islam yang syumul kita hendaklah berlapang dada dengan syariat poligami ini yang mungkin pada saat ini kita merasakan ianya tidak perlu lagi bagi kita tetapi mungkin, saya kata mungkin, syariat poligami ini kita memerlukannya pada satu masa yang akan datang untuk kita meneruskan kehidupan kita dalam rangka mencari mardhatillah (keredhaan Allah). Janganlah kita memandang remeh kepada syariat poligami ini kerana mungkin kita menganggap orang yang suka bercakap tentang poligami adalah orang yang hanya untuk memuaskan nafsu syahwat semata-mata.

Penggubal undang-undang keluarga Islam adalah manusia yang boleh melakukan kesilapan dan kita tidak mahu mereka terus menerus beranggapan yang mereka hendak membela kaum yang teraniaya dengan mengabaikan mereka yang betul-betul ikhlas dan bertanggungjawab.

Mengikut dialog ataupun pandangan yang saya jumpa di internet, saya menjadi hairan kenapa perempuan-perempuan biasa di luar sana yang tidak mengikuti tarbiyah atau program-program yang bercorak Islam boleh menerima syariat poligami ini dan ada yang mempraktikkannya di dalam kehidupan mereka di dalam keadaan mereka redha dengan syariat poligami ini. Mengapakah terjadi sedemikian?

Bicara Poligami…(12)

Tulisan penulis sekadar satu pandangan berdasarkan pembacaan, kajian dan pengamatan yang penulis lakukan dan bukan untuk menuding jari mencari kesalahan sesiapa…kebebasan memberi pendapat di dalam Islam selagi ianya tidak bercanggah dengan syarak.

Syarat-syarat berpoligami yang dipraktikkan di Malaysia sekarang ini amatlah ketat sekali sehinggakan sebilangan besar masyarakat tidak boleh mengamalkan poligami walaupun mereka tergolong di dalam kategori mampu. Kenapa timbul perkara sedemikian di dalam masyarakat Malaysia yang berpenduduk 27 juta lebih dan agama rasmi yang termaktub di dalam perlembagaan ialah agama Islam? Tentulah jawapan yang paling tepat untuk dijawab ialah pihak yang bertanggungjawab menggubal undang-undang keluarga Islam di Malaysia. Sebelum kita menjangkau dengan lebih jauh, mari kita melihat apakah di antara syarat-syarat (syurut) yang telahpun digazetkan di dalam undang-undang keluarga Islam iaitu isteri pertama tidak mandul, tidak gila, tidak berpenyakit kronik, tidak mengingkari suami dalam hal jima’, suami mempunyai kewangan yang cukup untuk menampung tanggungan isteri-isterinya.

Mari kita merujuk tulisan Prof. Dr. Yusof Al-Qardawi (YAQ) di dalam masalah yang melibatkan autoriti di dalam menentukan sesuatu hukum yang berkaitan dengan poligami. Di dalam bukunya yang bertajuk “The Status of Women in Islam”, YAQ mengatakan bahawa adalah bukan hak pemerintah untuk menyekat seseorang dari mengamalkan poligami dengan apa-apa alasan sekalipun. Walaupun di dalam buku ini YAQ tidak menyebut peraturan-peraturan yang mengetatkan syariat poligami.

Penulis pernah mengemukakan satu persoalan iaitu seperti berikut:

“Seorang suami yang telah mempunyai 3 orang anak daripada isteri pertama dan ketiga-tiga anak tersebut lahir dengan cara “caesarian” dan doktor telah menasihatkan pasangan tersebut supaya tidak lagi melahirkan anak memandangkan risiko yang akan timbul sekiranya si isteri melahirkan anak yang keempat. Si suami bercadang untuk mempunyai anak lagi tetapi dengan cara berkahwin dua. Walaupun dalam kes ini si isteri pertama mengizinkan si suami berkahwin dua tetapi sekiranya mahkamah tidak bersetuju di atas alasan pasangan ini telah mempunyai 3 orang anak, maka perkahwinan itu boleh ditolak oleh pihak mahkamah kerana mengikut syarat-syarat seperti yang disebut di atas iaitu syarat berpoligami isteri pertama mestilah mandul. Ini baru syarat yang pertama, macam mana hendak melepasi syarat-syarat yang lain dan kesemua syarat-syarat ini mestilah dilepasi untuk melayakkan poligami? Adakah perkara ini adil kepada si suami?

Nafkah yang diperuntukkan kepada isteri pertama dan kedua atau seterusnya tidak semestinya membebankan suami. Nafkah yang diberi adalah mengikut kemampuan pendapatan suami. Apa yang penting nafkah zahir dan batin ditunaikan dan bukan jumlahnya yang banyak yang diambilkira. ..ikut kemampuan. Tentulah isteri pertama dan kedua atau seterusnya mengetahui kemampuan pendapatan suami mereka dan mereka redha dengan nafkah yang diberi kerana sekiranya isteri kedua atau seterusnya tahu apa yang akan mereka terima tidak disukai mereka sudah tentulah mereka menolak perkahwinan tersebut dari awal lagi. Apa yang lebih penting adalah perkahwinan bukannya kemewahan dunia yang sementara ini. Pemilihan pasangan untuk menjadi isteri kedua atau seterusnya adalah mustahak supaya harta benda dan kemewahan hidup dunia tidak dijadikan sebagai ukuran.

Penulis berharap pihak yang berwajib iaitu yang menggubal undang-undang keluarga Islam di Malaysia memperbaik undang-undang yang ada dan lebih menghampiri keadilan untuk semua. Apabila sesuatu undang-undang itu dikenakan dengan bertujuan untuk menjaga sesuatu pihak tetapi pihak yang lain yang sepatutnya berhak mendapatnya telah dipinggirkan. Sebab itu sesuatu undang-undang yang digubal perlu lebih berhati-hati supaya lebih bersikap adil kepada semua pihak. Penulis berdoa kepada Allah Taala supaya pihak yang berwajib meneliti semula dengan melihat zuruf (suasana) masyarakat Islam di Malaysia sekarang ini dan “revisit” undang-undang keluarga Islam tentang poligami yang mana dilihat sebagai berpihak kepada pihak wanita sahaja. Semoga segala amalan soleh yang kita lakukan diterima oleh Allah Taala dan menjadikan kita mengikut sepenuhnya akan syariat-syariat yang telah disampaikan oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW.

Poligami ini bukannya akan berlaku kepada semua lelaki Islam tetapi ianya dengan bersyarat iaitu boleh berlaku adil dan sekiranya suami takut tidak boleh berlaku adil maka dia berkahwin dengan seorang perempuan sahaja. Wallahu’alam.

Bicara poligami…(11)

Kita sambung topik poligami ini. Adalah sesuatu yang sangat menghairankan penulis bila ada sesetengah orang yang berpendapat isu poligami adalah sesuatu yang kurang penting. Mungkin faktor umur seseorang juga memainkan peranan kenapa sesetengah orang kurang berminat atau menganggap isu poligami ini adalah untuk keseronokan semata-mata. Ada yang berkata seseorang lelaki yang berumur 40 tahun dan ke atas sahaja yang boleh memahami poligami dan boleh dibawa berbincang…saya setuju dengan pandangan ini dan saya sendiri pun sudah berusia lebih dari 40 tahun. Walaubagaimanapun poligami adalah salah satu daripada syariat-syariat Islam yang banyak jadi apa-apa pun ianya adalah sebahagian dari agama Islam. Kita ambil contoh bab munakahat sekiranya kita berbincang bab munakahat dengan kanak-kanak sekolah rendah tentunya tidak memberi kesan apa-apa sebabnya pemikiran mereka belum mencapai tahap boleh memahami apa yang dibincangkan. Begitu contohnya sekiranya subjek kalkulus diajar kepada kanak-kanak darjah satu tentulah mereka tidak memahaminya kerana perkara yang diutarakan  kepada mereka adalah terlalu tinggi dan amat sukar difahami kecuali yang betul-betul genius.

Sebagaimana  yang diperkatakan oleh Syeikh Dr. Yusof Al-Qardawi di dalam kitabnya “The Status of Women in Islam” iaitu Islam adalah satu agama yang memenuhi keperluan setiap anggota masyarakat samada yang tua atau muda, yang tinggal di bandar atau di luar bandar, yang tinggal tetap di sesuatu tempat atau nomad, yang tinggal di negeri sejuk atau di negeri panas pendek-kata di mana-mana sahaja kerana Islam adalah agama yang berbentuk global dan sesuai untuk setiap tempat dan zaman. Islam adalah satu cara hidup yang diatur oleh Allah Taala untuk manusia sejagat tak kira warna kulit, tak kira bangsa, tak kira bahasa, tak kira budaya dan tempat tinggal. Itulah keindahan Islam.

Sebenarnya manusia tidak ada autoriti untuk mengubah apa yang telah ditetapkan oleh Allah Taala. Cuba kita renung sejenak apa yang telah kita pelajari dari tarbiyah guru-guru kita tentang penerimaan Islam yang syumul…tentulah kita meyakini apa-apa yang telah disyariatkan kepada kita adalah untuk kebaikan kita di dunia dan di akhirat. Marilah kita sama-sama redha dengan apa yang telah ditetapkan oleh Allah Taala mudah-mudahan kita akan mendapat rahmatNya. Janganlah kita mudah terpengaruh dengan fahaman-fahaman misionari dan orientalis yang sentiasa berusaha untuk mengelirukan ummat Islam supaya lari dari landasan syarak. Dan mereka, misionari dan orientalis ini telah menggunakan isu talak dan poligami untuk mencari kelemahan-kelemahan di dalam Islam. Kita berdoa kepada Allah Taala supaya meneguhkan keimanan kita dan sentiasa redha dengan apa yang telah ditetapkan oleh Allah Taala ke atas kita.

Segala yang baik itu datangnya daripada Allah Taala dan apa yang lemah itu adalah daripada kelemahan dan kesilapan penulis sendiri.

Tujuh Tahun Sudah Aku Hidup Bermadu…

bagaimana harus ku mula ..( emm macam lagu m. nasir tu ye?)..( bercakap pasal lagu tu, memang masa suamiku bercinta kali kedua lagu tu jadi lagu favoritenya… habis kami anak beranak terjerit-jerit nyanyi ikut dia masa dalam kereta.. anak-anak macam bapanya , suka nyanyi.. masa tu tak tahu itu lagu cinta kedua dia..he..he..he).

emm agaknya , boleh mula dari awal la kot.

aku bertemu suamiku masa sama – sama menuntut di ipt. kami berada di jurusan yang berlainan dan fakulti yang berlainan. tahunpun berlainan, suamiku tahun 4, tahun akhir, aku baru tahun satu. namun, apa yang menyatukan kami adalah kawan-kawan. kami berkahwin masa aku di tahun 2.

perkahwinan sebenarnya ok, tapi aku yang kuat merajuk dan selalupun suami pujuk walau bukan salahnya. mmm.. memang banyak bukan salah dia pun..

kalau nak dikaji mengapa suamiku kahwin lagi, rasanya banyak penyebabnya. taqdirnya memang dah ada tapi semua taqdir tukan hasil dari tangan kita, bak kata suamiku, ( banyak kali jugaklah dia cakap macam nih, last rasanya bulan lepas masa kami dalam perjalanan pulang berdua dari KL).. suami tu kalau isteri tu baik. layan dia baik, hormat dia, tak suka cari pasal, susah dia nak cari orang lain, kalau dia pandang perempuan lainpun, mesti dia ingat isteri dia kat rumah, mesti dia fikir, cantik manapun perempuan tuh, ( suami aku hensem orangnya.. sanngat hensem.. dan roman mukanya manis, orangnya tinggi dan kulit putih.. tak susahlah dia nak pikat mana-mana perempuan kalau dia mahu ) belum tentu baik macam isteri aku kat rumah… (bila dia kata macam tu, aku pun merajuk la cakap dengan dia, ye lah .. macam, abang. aisyah tak cukup baik, sebab tu abang kahwin lagi… nanti cepat – cepat dia jawab.. la ke situ pulak, tu la yang malas cakap pasal poligami nih..)

tapi sebenarnya aku akui, masa mula – mula kawin dulu aku memang kuat merajuk dan mudah shot wire… bila dah merajuk, diam membatu, tak cakap apa.. tegurpun tak dijawab… tapi rasanya yang suami aku memendam rasa ( ha …aku rasa nilah punca utama, suami aku nih simpan dalam HATI  rasa kecil hatinya..) banyaklah peristiwa merajuk aku yamg kadang – kadang melampau sampai tertunjuk depan orang sedang suami aku nih orang nya sangat lemah lembut dan bersopan. sebenarnya dah banyak kali dia pesan, jangan merajuk over depan orang, dia rasa malu yang amat.. the exact word yang dia guna .. abang rasa malu kalau hal rumah tangga kita sampai orang luar tahu, rasanya macam sengaja londehkan seluar depan orang sampai nampak kemaluan kita.. macam tulah rasa malunya, rasa macam tak tau nak letak muka kat mana ..

aku pulak dari keluarga yang kalau bergurau , jiran sebelahpun boleh dengar ketawa kami..

emm.. rasanya memang dah taqdir nak dimadukan..

tahun- tahun awal aku bermadu.. ya allah, tak pernah suami tak balik kalau dia tak out station, tapi sekarang tak balik, dah lah tak balik , pergi mengendut perempuan lain, 13 tahun muda dari aku.. memang tak boleh terima, bila dia balik ke rumah masa giliran aku.. ( suamiku sangat mengikut masa).. aku halau-halau dia.. tapi dia diam aje. sibuk mengemas rumah, bila malam dia baring sebelah aku, (sebenarnya aku dah blok tempat dia, letak kaki aku luas-luas, tapi dia lembut tolak kaki aku) peluk aku kemas – kemas dan cakap walau dia dah kawin lagi dia tetap sayang kat aku dan anak-anak.

dia benar – benar tak tahu bagaimana dia boleh sayang pada orang lain walhal kasih dia pada aku tak berkurang sikitpun…kata dialah .. he..he,,.. kalu dia tipu, aku pun tipulah nih..

{kadang-kadang , masa aku merajuk, dia kat depan aku pegi ke dapur, tapi tak lama dia akan datang, buat-buat basuh tangan (aku tahu lah dia buat-buat,.. sinki ada kat depan tuh kalu setakat nak basuh tangan), tangan sebelah bukak paip sebelah lagi dilengkarkan  kat pinggang aku,.. buat-buat tanya aku tengah buat apa (buat-buat tanyalah kan , kalu dah nampak kita tengah jerang air).}

aku jadi batu, badan keras je tapi aku cakap kat dia (ehh… kira okeylah tuh, nak juga aku bercakap, biasanya kalu dah badan jadi batu tu, lidah akupun kelu, buat tak dengar je dia cakap apapun..) aku sikitpun tak percaya pada dia. kata sayang kat aku tapi kawin lagi.  tipu.. mana sayang kat aku. tapi dia degil , dia kata kalau tak sayang dia tak balik pada aku lagi dan dia tak akan berniat nak adil dan masih mahu jaga aku sampai aku mati atau dia mati.

kini, dalam merajuk tak merajuk, akhirnya dah tujuh tahun aku bermadu, suamikupun dah beranak pinak.. baru-baru nih aku beraya bersama, sebenarnya dah tiga kali berturut-turut , agaknya akan jadi tradisi kami.. balik beraya sama – sama dalam satu kereta, yelah .. habis drebarnya satu.. muat semua anak-anak aku dan anak -anak madu, 2 isteri.. okey je.. kami berbual bergelak tawa,.. aku pulak memang suka ketawa.. sejak akhir-akhir ni lagilah (aura bermadu kot)  dulu aku agak serius jugaklah.. (sampai suami aku kata apa yang buat dia terpikat pada madu aku tu sebab dia mudah tersenyum… ha engkau,,… jadi selalu-slalulah tersenyum ye.. yang ikhlas lah… yang tak ikhlas tak payah..)

beraya sakan di kampung suami, semua saudara mara suami dapat menerima kami dengan baik, dan aku yang memang dah berbelas tahun dengan mereka memang mudah di terima sebab aku peramah.. (betul tuh .. bukan perasan). tapi madu aku juga pandai bawa diri.. selalu bual dengan aku dan saudara mara suami yang lain.

tak cemburu? huh cemburu giler… sampai solat hajat mintak dengan allah agar beri aku kebahagiaan sejati dan aku mampu kawal diri aku seikhlasnya. alhamdulillah.. tapi merajuk jugak dengan suami,.. nasib aku lah sebab dapat suami kuat memujuk..hati jadi sejuk balik.

yang aku nampak baik dan istimewanya madu aku tuh.. layanan dia pada suami.. sentiasa tersenyum, bercakap dan bercerita (aku bercerita jugak , lagi kuat bercerita dari dia rasanya) tapi cerita dia kalu tengok.. pada pendapat aku lah.. selalu menarik hati suami aku.. kadang-kadang aku tengok suami aku sampai tergelak besar.. pandailah dia.. emmm.

aku ada jugak kata pada suamiku, wah..kalu dengan orang, ketawa sakan ye.. tapi suamiku kata.. kalau aisyah citer apa-apa kat abang pun, abang ketawa jugak,.. lagilah tersengih macam kerang busuk, dari awal sampai habis citer aisyah tu kan…..

ada ke…. emm.

tapi satu yang aku perasan, tentang madu aku tuh,.. walau dia baik dengan aku, tapi yang penting padanya suami kami.. dia sangat jaga..sangat perihatin terutama hati dan perasaan suami aku.. he .. he,.. suami dia jugaklah.. takdelah aku tengok dia muncung merajuk macam aku.. kalau dia terasa dia akan diam.. ambik masa sendiri,.. pergi buat kerja..mengemas, mandi anak, masak atau berborak dengan ipar duai yang lain.. masa raya semua adik beradik suami balik, penuhlah rumah mak abah tuh..

lepas tu.. dia akan okey balik.. boleh datang balik pada suami dan bercerita serta layan suami kami macam biasa balik. agaknya orang jawa indon macam tu kot, walau dia muda dan tak dapat beraya bersama dengan ibu bapanya di seberang  (aku dapat, lepas beraya kat kampung suami, kami balik ke kl dulu, hantar madu dan tukar pakaian, lepas tu suami aku bawa aku balik ke kampung aku 4 malam), tapi dia tetap okey.. agaknya sebab tulah laki aku sayang dia lebih… aku rasalah.. laki aku marah aku kata macam tuh.. dia kata takde lebih takde kurangnya .. dua-dua dia sayang .. emmm.

tapi kini, walau sesekali , marahku datang, cemburuku bergolak, tapi aku bahagia.. yerlah bahagia cara poligamilah,.. dulu pun .. aku asyik merajuk aje.. tak bahagia mana jugak walau suami aku baik .. kini, aku banyak belajar menghormati suami, tahan merajuk dan marah ku.. sedikit sebanyak aku sebenarnya belajar dari madu aku tu. walau usia baru 20an tapi aku dapat rasa dia isteri yang baik untuk suami sebaik suamiku.

kadang-kadang aku rasa mereka terutama suamiku yang tercinta mampu bahagia walau aku tiada di sisi, emm masa tu mulalah datang akal jahatku minta suamiku lepas kan aku aje ..dari dia asyik nak melayan merajuk aku baik dia menghadap muka madu aku yang sentiasa tersenyum tuh.. tapi suami aku tak mahu. dia kata dia akan sabar dengan aku,.. dia mahu aku jadi isteri dia sehingga ke syurga. dan kalau dia mati dulu dia mahu aku setia pada dia,.. tubuh aku hanya untuk dia seorang.. pandailah kan.. dia tak apa tak setia.. tubuh dia untuk perempuan lain tak apae..mmm.

giliran adil, masa banyak lebih pada aku kerana suamiku sangat bertanggung jawab, anak-anak aku dah besar dan bersekolah menengah , jadi dia banyak dengan kami, menghantar dan mengambil anak-anak..

bermadu pahit? ya.. memang pahit, tapi dengan poligami aku banyak membaiki diri,.. mengenal balik tuhanku, menjaga solatku, mendidik anak-anakku. memahami suamiku..walau kini aku masih bergelut namun, kehidupanku jauh berubah dari dulu.

aku kini menikmati hubungan dengan ipar duai dengan lebih berkeyakinan.. siapa kata orang bermadu akan rasa terhina, aku tidak.. aku istimewa, tuhanku menyayangiku.. sekurang-kurangnya diberi aku ujian untuk menyedarkan ku bahawa dunia ini hanya sementara dan kasih manusia itu untuk kita gunakan bagi mencari redho NYA.

wallahu alam. yang penting pegakhiran kita kan ?…

Komen MilkyWay27:   Satu tulisan yg menarik…

Sumber:   http://blog.dcckmona.com/kehidupan/596/7-tahun-sudah-aku-hidup-bermadu.html

POLIGAMI…Kebahagiaan Yang Dicari @ Kesengsaraan Yang Dituju…

Komen MilkyWay27:   Satu artikel yang sangat baik drpd blog ustaz rushdan…bacalah dan fahamilah terutama pendakwah-pendakwah di jalan Allah…

Dalam post yang terdahulu saya ada menyebut tentang rintihan seorang teman berkenaan isterinya yang tidak lagi mempercayai kejujurannya setelah berpoligami dengan kebenaran isterinya setelah 18 ke 20 tahun mereka sama-sama melayarkan bahtera perkahwinan.Saya suka untuk menjadikan perbincangan ini satu entri yang berasingan walaupun ianya berpijak  di atas asas-asas maani yang saya sebutkan didalam post yang lalu(Kebahagiaan Rumahtangga…).Malah post-post yang terdahulu daripada AGAMA ADALAH KEJUJURAN, MENGENAL DIRI DAN HAKIKAT KEHIDUPAN… semuanya adalah berkaitan dalam memahami apa yang akan saya utarakan.

Manhajiah Berfikir Menuntut Keberanian Mengungkapkan Kebenaran…

Manhajiah dalam berfikir dan dalam memberikan apa-apa penyelesaian kepada masalah masyarakat, menuntut  kita  berani dalam mengungkapkan sesuatu yang belum kita lalui dan tidak semestinya kita melaluinya…dan jika kita ditakdirkan melaluinya belum pasti apa yang kita impikan tercapai sepenuhnya… Seperti seorang Pendakwah yang mengungkapkan ciri-ciri Imam atau pemerintah yang Adil, tidak semestinya dia kena jadi pemerintah atau pemimpin yang  berjaya melaksanakan keadilan baru boleh dia memperkatakan tentang keadilan pemimpin.begitu juga apabila dia ditakdirkan menjadi pemimpin tidak semua apa yang diimpikan akan menjadi kenyataan…Tetapi… “Tentunya berbeza di antara seorang yang melihat dengan seorang yang buta apabila melalui sesuatu jalan…”

Bersedia Sebelum Ia Berlaku…

Sebenarnya persoalan-persoalan yang saya utarakan di dalam post yang lalu adalah bertujuan membuka minda dan meletakkan sesuatu itu pada tempatnya yang betul. Saya sengaja mengolah persoalan seperti itu dan agak menusuk  kelubuk hati yang paling dalam bagi mereka yang terasa,kerana sesuatu kekeliruan yang berpunca daripada silap faham secara akli (fikiran semata-mata) lebih mudah untuk diuraikan dengan hanya membawa beberapa hujjah logik sudah cukup.Tetapi sesuatu kekeliruan yang berpunca daripada perasaan (yang asasnya adalah nafsu ; nafsu di sini adalah inginkan keselesaan sepenuhnya tanpa saingan) ia tidak mudah untuk diselesaikan melainkan mesti di asingkan antara akal dan perasaan dengan soalan-soalan yang menggugat…supaya akal bebas berfikir tanpa gangguan emosi yang menyerabut.

Itulah yang saya faham daripada uslub al Quraan apabila menangani satu-satu isu membabitkan perasaan(juga dalam bab Poligami). Itulah uslub Surah al Tahrim yang menghentak perasaan sampai kelubuk hati yang paling dalam kepada dua wanita yang paling mulia di muka bumi ketika itu yang digelar “Ummahat al Mukminin” Ibu para Mukmin (Aisyah r.a dan Hafsah r.a  dan menjadi pengajaran kepada yang lain…)dengan hentakan berbentuk cabaran dan ugutan daripada Yang Maha Berkuasa apabila berlaku kesilapan dalam menguruskan perasaan dengan cara yang tidak betul sehingga melahirkan tindakan yang tidak betul dan mengesani tindakan Nabi s.a.w.

“ Jika kamu berdua bertaubat kepada Allah (wahai isteri-isteri Nabi, maka itulah yang sewajibnya), kerana sesungguhnya hati kamu berdua telah cenderung (kepada perkara yang menyusahkan Nabi); dan jika kamu berdua saling membantu untuk (melakukan sesuatu yang) menyusahkannya, (maka yang demikian itu tidak akan berjaya) kerana sesungguhnya Allah adalah Pembelanya; dan selain dari itu Jibril serta orang-orang yang soleh dari kalangan orang-orang yang beriman dan malaikat-malaikat – juga menjadi penolongnya.

Boleh jadi, jika Nabi menceraikan kamu, Tuhannya akan menggantikan baginya isteri-isteri yang lebih baik daripada kamu, – yang menurut perintah, yang ikhlas imannya, yang taat, yang bertaubat, yang tetap beribadat, yang berpuasa, – (meliputi) yang janda dan yang anak dara.”

[al Tahrim : 4-5]

Apa lagi perkataan yang lebih keras dan menusuk kalbu kepada seorang wanita yang bersuami dalam rumahtangga bahagia dan suaminya itu orang yang paling mulia di muka bumi ini daripada perkataan dalam uslub ugutan “Menceraikan dan menggantikan dengan orang yang lebih baik…” Kita bandingkanlah siapa kita dan siapa suami kita untuk tidak terasa dengan teguran seperti ini…Rasulullah hanya cenderung untuk tidak lagi makan madu yang dimakannya  di rumah salah satu daripada isterinya kerana ingin mera’ikan perasaan isteri-isterinya yang lain lalu ditempelak oleh Allah: (al Tahrim ayat 1)

Wahai Nabi! Kenapa engkau haramkan (dengan bersumpah menyekat dirimu daripada menikmati) apa yang dihalalkan oleh Allah bagimu, (kerana) engkau hendak mencari keredaan isteri-isterimu? (Dalam pada itu, Allah ampunkan kesilapanmu itu) dan Allah sememangnya Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Ayat ini amat jelas menunjukkan satu penegasan daripada Allah supaya mengembalikan kepada asas pemikiran yang betul dalam membuat apa-apa pertimbangan (sebagai Neraca) dalam apa-apa hal dan tidak melayan perasaan yang berbagai daripada pihak yang pelbagai kerana perasaan ini seperti yang saya pernah ungkapkan dulu bahawa:

” Emosi hanya penting untuk memahami serta menggambarkan sesuatu yang bersifat emosi…tetapi dalam menyelesaikan perkara emosi asas pemikiran rasional adalah dituntut kerana emosi sifatnya tidak tetap adapun pemikiran ia bersifat tetap berdasarkan maklumat yang tepat…”

Sesiapa yang menjiwai uslub al Quraan Zauq Quraani“ akan dapat merasakan betapa tinggi dan beratnya  Tarbiyyah jiwa (Tazkiyyah al Nafs) yang diterima dan dilalui oleh para isteri Nabi, sudahlah mereka ditegur dengan teguran yang begitu keras dan menusuk hati , malah isu rumahtangga mereka  dipamerkan kepada khalayak umum oleh Yang Maha Mengetahui…(bagi menjadi teladan kepada generasi seterusnya  hingga qiamat…) dan itulah Tarbiyyah dan itulah Maqam Qudwah sebenarnya bagi seorang wanita Muslimah…

Oleh itu seseorang itu boleh dianggap berjaya dalam tarbiyyahnya apabila dia berjaya melepasi keadaan paling sukar serta rumit dalam hidupnya dan dalam keadaan itu dia masih boleh bertindak  mengikut asas pemikiran yang betul dan tidak terpengaruh dengan tekanan perasaannya…

Oleh itu bagi seorang wanita mukminah ( saya belum berbicara tetang lelaki) apabila Allah mentakdirkan dia berhadapan dengan isu poligami atau ujian hidup dalam rumahtangga berpoligami sebenarnya Allah ingin mengangkat martabatnya dari sudut “Tazkiyatu al Nafs” (pembersihan jiwa) ke martabat yang paling tinggi apabila dia dapat melaluinya dengan berpandukan segala tindakannya berasaskan asas pemikiran yang betul (yg diajar oleh al Quraan dan Sunnah) tanpa melayan pujuk rayu perasaanya…kerana itulah keadaan yang paling berat dan rumit bagi seorang wanita…dan apabila dia berjaya  melepasinya dengan taufiq dan hidayah Allah dia akan berada di “Maqam Qudwah ” walupun mungkin tidak menyerupai maqam para Ummahat al Mukminin dan juga Sarah Dan Hajar…

Bagi saya isu Poligami ini adalah satu perkara yang lumrah, sama ada kita suka atau tidak ia tetap akan berlaku kerana ia diharuskan… Dalam keadaan ia tidak diharuskan oleh undang-undang atau agama lainpun ia tetap berlaku melalui pintu belakang…Persoalannya adakah kita hendak membiarkan ia  berlaku begitu sahaja  dan berdiam seribu bahasa tanpa terurus? atau kita sebagai orang yang dikurniakan kebijaksanaan tampil untuk menguruskannya. Sekurang-kurang menguruskan daripada segi “Persiapan Minda Yang Betul” terhadapnya dan selok beloknya. Supaya apabila ia berlaku ia tidak akan membawa kepada keadaan kelam klibut yang banyak menjejaskan dan menggadaikan perkara-perkara asas yang lain… ATAU kita sanggup membiarkan saja pengarah filem dan para artis untuk melakonkan aksi contoh Poligami terbaik sebagai Solution kepada masyarakat…? Dan kita sebagai kumpulan dakwah atau orang yang ingin kembali kepada Islam hendaklah menjauhkan diri daripada berbicara tentangnya apalagi untuk mempraktikkannya kerana ia melambangkan sex yang selalunya jijik untuk dibicarakan…?

Atas asas ini saya mengambil inisiatif ini untuk kali ini, dengan cara saya tersendiri bagi merawat beberapa aspek Tarbiyyah yang saya nampak dan  dapat fahami daripada al Quraan dan Sunnah semoga ianya dapat memberi sumbangan manfaat kepada masyarakat (terutamanya pembaca ).Dan saya akan utarakan idea-idea  itu melalui sub tajuk berikut:

NasihatKu… Kepada Pasangan Berpoligami

-Suatu Takdir yang Mesti Dihadapi

– Menerima Hakikat.. Satu Yang akan Meringankan

– Syarat Tempat Rujukan

– Kebahagiaan Itu Tempatnya adalah di Hati

DAN SETERUSNYA…

NasihatKu… kepada yang bercadang untuk memulakannya

Nasihatku… kepada para isteri yang belum bermadu

Nasihatku… kepada para wanita yang belum bersuami

Nasihatku… kepada pengamal monogami terhadap kawan berpoligami

Sumber:   http://nasihatku.wordpress.com/2009/07/07/poligami-kebahagiaan-yang-dicari-kesengsaraan-yang-dituju/

Saya Nak Jadi Isteri Kedua

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Zuhdi tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

“Tak sangka awak sudah beristeri!

Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya.

Awak ingat saya tiada maruah? Hah!” pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Zuhdi liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

“Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… ” Fatimah mula sebak.

“Tak. Maksud saya…” “Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!” potong Fatimah dengan kasar. “Awak nampak macam ‘alim, tapi sanggup menipu saya.

Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa? Saya rasa terhina tau” suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Zuhdi diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini, seorang yang menjalani tarbiyah Islam sejak dari universiti lagi tapi ini jawapan yang diterima olehnya. Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kelabu. Dalam hatinya, Zuhdi seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. 

Zuhdi muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya. “Ada hikmah,” bisik hati kecil Zuhdi, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Zuhdi sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya.

Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bagi. Itulah yang menjadi pegangannya sejak dia mengenali fikrah Islam semasa di tahun satu universiti kejuruteraan teknologi.

Dia amat bersyukur dan berterimakasih kepada Farhan kerana telah mengajaknya mengikuti program perkhemahan walaupun pada mulanya dia enggan. Matlamatnya pada mulanya ialah untuk menumpukan sepenuh masa dengan pelajaran kerana dia ingin berjaya dengan cemerlang. “Ikut dakwah pun boleh berjaya dengan cemerlang, malah boleh dapat “double“, ujar Farhan kepada Zuhdi. “Double? camne tu? tanya Zuhdi ingin tahu.

“Cemerlang di dunia, cemerlang di akhirat, cemerlang di dunia hanya sementara je, cemerlang di akhirat forever,” kata Farhan dengan penuh keyakinan terpancar di wajahnya yang berseri dek banyak beribadah.

Itulah kata-kata power daripada Farhan kepada Zuhdi sepuluh tahun yang lalu yang membuatkan hatinya tersentuh.

Seni dalam berdakwah.

Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan dakwah yang akan membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari akhirat nanti.

Keyakinan serta keaktifan Zuhdi berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Zuhdi dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan Islam yang dianutinya. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Zuhdi. Bagi Fatimah, Zuhdi seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Zuhdi melamarnya menjadi isteri kedua. Zuhdi masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Zuhdi tersebut. Bagi Fatimah, Zuhdi tak ubah seperti lelaki lain. Gerak kerja dakwah Zuhdi berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. 

Zuhdi semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Zuhdi – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Zuhdi. Zuhdi takut dirinya akan menjadi futur disebabkan lamarannya ditolak oleh Fatimah. Sudah ramai sahabat-sahabatnya menjadi futur dek kerana mengejar kemewahan dunia – sibuk kerja sehingga mengabaikan tugas dan tanggungjawab sebagai seorang dai’.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Zuhdi dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Zuhdi sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Zuhdi bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak kerana dia belum mencubanya. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Zuhdi berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Zuhdi mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Zuhdi tanpa segan silu.

“Sudi,” jawab Nusaibah ringkas.

“Er, betul ke ni?” tergagap Zuhdi menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Zuhdi.

“Kenapa saya?” tanya Zuhdi ingin tahu.

“Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak,” jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

“Baiklah,” jawab Zuhdi tersenyum.

Akhirnya, Zuhdi dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Zuhdi terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Zuhdi semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Zuhdi membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya. Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti robot. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Zuhdi. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

“Abang, saya nak tanya boleh?” sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

“Ye sayang?” jawab Zuhdi sambil memandu.

“Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,” luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

“Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa,” Zuhdi menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

“Ye ke? Dia datang program tu rupanya,” jawab Nusaibah riang. Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Zuhdi dalam gerak kerja dakwah.

Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Zuhdi yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Zuhdi aktif dalam dakwah sebelum ini.

“Kita dah sampai,” Zuhdi membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya. 

Zuhdi berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

“Itu isteri pertama abang,” Zuhdi menuding jari ke arah khemah tersebut.

“Mana bang?” Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Zuhdi.

“Yang mana satu bang,” Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

“Siapa nama isteri pertama abang?” Nusaibah sangat berdebar. 

Zuhdi tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

“’Aisyah, orang Kelantan, ” jawab Zuhdi.