MilkyWay27

Believe, Steadfast, Success

Sebuah cerpen…(2)

Tinggalkan komen

“Aku mesti bergiat balik dalam dakwah.” “Aku mesti rajin meningkatkan diriku dan keluargaku.” “Umurku sudah lebih 40 tahun…Adakah aku mahu menunggu sehingga umurku 60 tahun baru nak berdakwah? Masa badanku sudah kurang bertenaga..masa staminaku sudah berkurangan baru aku nak kembali berdakwah. Mengapa aku masih begini?” “Masih malas beribadat…malas membaca buku-buku agama…malas bersedekah kepada yang memerlukan…serba-serbi malas dalam hal-hal ibadat…kenapa? Ahhh kenapa? Fikir Ahmad keseorangan di malam yang hening itu. Di tepi pantai nan syahdu daun nyiur melambai-lambai disimbahi cahaya bulan mengambang, Ahmad termenung sendirian. Sengaja dia memilih pantai sebagai tempat percutian dengan anak-anak dan isterinya. Pantai, jauh dari kesibukan dan kebisingan KL, merupakan sumber inspirasi dalam mencari ilham dan yang penting untuk mencari ketenangan jiwa. Ahmad mahu mencari pencetus kepada keinginannya untuk kembali ke medan dakwah. Ilham yang selama ini tidak timbul kerana dia merasakan dirinya penuh bergelumang dengan keseronokan mengejar kekayaan harta dan wang. Dirinya penuh dengan kecintaan kepada kemewahan hidup sehingga dia lupa ada yang jauh lebih baik dari itu.

Dengan kecintaan dan keseronokan perlumbaan mengejar kekayaan harta benda dunia yang tidak kekal itu menyebabkan dia lalai dari melakukan ibadat terhadap Tuhannya. Dia lalai, cuai, lupa, malas…berapa banyakkah peluang atau masa yang telah diberi oleh Tuhannya untuk dia beribadat yang telah ditinggalkan olehnya. Masa itu telah berlalu. Dalam usianya yang telah melebihi 40 tahun itu telah dipergunakan olehnya dengan kerja-kerja keduniaan dan sedikit sangat untuk mencari akhirat dan keredhaanNya.

Ahmad menitiskan air mata. Air mata penyesalan. “Alhamdulillah,” bisik hati kecilnya kerana dia merasa lega dan lapang dadanya dengan keinsafan yang terpancar di dalam hatinya. Satu-persatu senarai kerja-kerja yang hendak dilakukan olehnya yang mana hendak dijadikan aktiviti harian bagi memantapkan keimanan di dalam hatinya.

“Solat subuh berjemaah setiap hari, membaca Al-Quran setiap hari sebanyak yang mungkin, menghafal Al-Quran setiap hari walaupun sedikit, menjaga lidah dari mengumpat, mengeji, mencela saudara seIslam, mengutuk, menfitnah dan bersembang-sembang kosong yang langsung tidak mendatangkan faedah” azam Ahmad kepada dirinya di dalam hati. “Aku mesti beristighfar setiap hari kerana aku sudah banyak berdosa kepada Allah juga kerana aku lalai di dalam menunaikan tanggungjawabku sebagai seorang Muslim yang diwajibkan menyampaikan dakwah kepada orang lain – lebih-lebih lagi kepada kaum-kerabat, jiran-jiran, rakan sekerja dan masyarakat setempat serta kepada orang-orang lain yang ku kenali” kata Ahmad di dalam hatinya.

Author: milkyway27

Aku adalah seorang insan yang hanya mengharapkan keredhaan Allah di dalam mengharungi kehidupan dunia yang sementara ini. Namun aku menyedari bahawa untuk mendapat kasih dan rahmah Allah itu memerlukan pengorbanan yang tinggi yang datang dari hati nurani yang ikhlas yang beribadat semata-mata kerana Allah, Rabbul 'Alamin.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s