MilkyWay27

Believe, Steadfast, Success

Sebuah cerpen…

4 Komen

Solat tiang agama
Solat tiang agama
Ahmad terasa ingin menangis sekuat hati bila mengenangkan dosa-dosa yang telah dilakukannya. Tetapi airmatanya tidak keluar. Tidak tahu apa sebabnya. Adakah hatinya telah keras. Sekeras batu. Sekeras logam. Itulah yang menjadi tanda tanya. Dulu semasa zaman muda remaja semasa masih menuntut di universiti Ahmad cukup cepat sensitif dan mengalirkan airmata bila disentuh dengan peringatan-peringatan, pesanan-pesanan tentang kematian, tanggungjawab sebagai seorang hamba Allah dan tanggungjawab atau taklif dakwah kepada masyarakat. Begitu juga bila program-program yang berbentuk kerohanian seperti qiyamullail semasa di universiti, Ahmad pasti datang dan kadang-kadang menangis bila imam sujud panjang. Dia sedar akan tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim mesti berdakwah mengajak orang terdekat terdiri dari kawan-kawan, sanak-saudara supaya mereka memahami Islam sebagaimana yang difahami olehnya.
Ilmu untuk tingkatkan jatidiri
 
Ilmu sebagai persiapan untuk berdakwah kepada masyarakat

Hatinya tenang dan tenteram bila teringatkan peristiwa bersama-sama rakan yang sentiasa memahami agama dan mengajaknya ke program-program untuk mengubat hati. Muka mereka berseri-seri, bersih dan menggambarkan keikhlasan. Muka mereka bermatlamat jelas. Begitulah bila hati sudah dididik dengan jalan yang lurus. Kehidupan di dunia hanya sementara. Hati yang sudah merasa suka dan seronok dengan kebaikan. Hati yang cinta untuk berbuat baik. Hati yang mencintai ukhuwwah semata-mata kerana Allah. Bukan kerana hendakkan kesenangan dunia seperti pangkat besar, kereta besar, rumah besar, harta yang banyak. Niat mesti ikhlas. Dakwah kerana Allah Taala sahaja. Bukan kerana yang lain yang bersifat tidak kekal. Macam perkahwinan juga. Pilih isteri yang beragama bukan hanya yang berwajah cantik kerana rupa yang cantik tidak tahan lama 50, 60 tahun akan jadi berkedut. Tak boleh hendak elak. Itu realiti. Harta juga akan habis atau hilang, tetapi kalau dapat isteri yang beragama dia akan jaga maruah dia, jaga harta dan rumahtangga suami dia dan yang penting didik dan tarbiyah anak-anak dia dengan akhlak dan agama yang elok.

Kali ini Ahmad benar-benar bertekad mahu membersihkan dosa-dosanya. Kerana dia berasa takut maut akan datang menjemputnya dalam keadaan dirinya yang penuh dengan dosa-dosa dan tidak sempat bertaubat. Dia menanam keazaman untuk kembali kepada Allah Taala dengan banyak membaca Al-Qur’an, banyak berzikir dan beristighfar memohon keampunan kepada Tuhan. Ya, dia menyesal dengan sesungguh hati kerana ilmu yang dipelajari semasa di universiti dahulu tidak dipraktikkannya di dalam kehidupan sekarang. Sepatutnya dia sudah menjadi seorang yang kuat beribadat dan kuat menyampaikan dakwah kepada masyarakat kerana dia sudah memahami taklif ini lama dahulu. Tapi dia merasakan bahawa imannya semakin lemah kerana kesibukan urusan dunia, mengaut kekayaan dunia. Namun pada hakikatnya dia tidaklah menjadi kaya juga. Sesiapa yang menolong Allah, maka Allah akan menolongnya. Dia berazam akan bergiat dengan memperbaiki dirinya dan berdakwah mengajak orang lain terutama generasi muda untuk kembali memahami agama yang sebenarnya. Dia bersyukur kepada tuhan kerana dia dapat mempelajari agama semasa usianya masih muda belia. Itulah maknannya ada orang lain yang berdakwah kepadanya. Jadi mengapa tidak dia berdakwah kepada generasi muda ini supaya selepas mereka memahami agama mereka akan berdakwah kepada orang lain pula satu hari nanti. Sudah jadi macam sistem MLM tapi yang ini ganjarannya berapa. Harta dunia akan habis. Tapi pahala memahamkan orang ke jalan Allah berapakah ganjarannya kalau hendak dihitung. Fikir Ahmad sambil bergerak ke masjid untuk solat Asar berjemaah.

Author: milkyway27

Aku adalah seorang insan yang hanya mengharapkan keredhaan Allah di dalam mengharungi kehidupan dunia yang sementara ini. Namun aku menyedari bahawa untuk mendapat kasih dan rahmah Allah itu memerlukan pengorbanan yang tinggi yang datang dari hati nurani yang ikhlas yang beribadat semata-mata kerana Allah, Rabbul 'Alamin.

4 thoughts on “Sebuah cerpen…

  1. 😀 isinya rohani banget

  2. Terima kasih kerana sudi membaca…

  3. Cerpen ni macam tergangtung jer

  4. Yeap…insyaAllah akan bersambung…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s