MilkyWay27

Believe, Steadfast, Success

Syukur

Tinggalkan komen

Penulis ingin mengajak pembaca semua merenung sejenak akan isu pengangguran di negara kita. Penulis tidak begitu memahami kenapa isu pengangguran kurang mendapat sambutan ramai. Masyarakat lebih suka bercakap isu politik, isu pilihanraya tapi memandang sepi isu ini – pengangguran (unemployment). Pembaca diminta jangan salah anggap terhadap penulis. Penulis tidak bermaksud hendak mengenepikan isu politik, ketuanan Melayu, kedaulatan Raja-raja dan yang sewaktu dengannya tetapi perkara-perkara tersebut di luar kemampuan kita untuk menyelesaikannya.

Cuba kita renung, fikir, perhati, teliti, amat-amati, bagaimana sekiranya kita tidak mempunyai pekerjaan yang kita nikmati sekarang. Kawan-kawan kita di luar sana ada yang sudah lama tidak menikmati gaji atau bagi yang tidak pernah memasuki alam pekerjaan pula tidak pernah merasai gaji. Alangkah bernasib baiknya kita dan patut bersyukur kepada Allah yang memberi kita nikmat adanya pekerjaan.

Kita tidak sepatutnya menyalahkan keadaan ekonomi semata-mata dalam soal pekerjaan sekarang ini, yang lebih mustahak bagaimana kita hendak menghadapi dunia tanpa pekerjaan dan menangani dengan cara yang lebih baik dan mencari jalan untuk keluar dari kemelut yang payah ini. Di Amerika atau negara-negara maju kerajaan mereka menanggung rakyat mereka yang tidak mempunyai pekerjaan dan tidak mempunyai rumah, homeless,  dengan memberi elaun atau shelter – tempat perlindungan – bagi mengurangkan bebanan yang mereka hadapi.

Penulis ingin menyentuh sedikit tentang zakat di mana zakat adalah senjata yang paling ampuh bagi mengatasi isu pengangguran dan mengurangkan kemiskinan. Memang tidak dapat dinafikan, ada golongan fakir dan miskin di dalam setiap masyarakat dahulu dan sekarang. So, Islam telah menunjukkan jalan bagaimana hendak solve this problem iaitu dengan memungut zakat daripada orang-orang kaya dan berada kerana harta zakat yang berupa wang, barang perniagaan, emas dan perak, wang simpanan, binatang ternakan, tanaman itu semua adalah milik kepada si miskin, si fakir, si muallaf dan asnaf (orang yang layak menerima zakat – 8 kategori semuanya).

The problem is sekiranya ada orang-orang yang miskin dan fakir di dalam masyarakat mereka selalu di cop oleh orang-orang yang mempunyai pekerjaan atau pendapatan sebagai pemalas, terlalu memilih pekerjaan, hanya suka meminta-minta dari orang lain tanpa berusaha sendiri. Inilah yang menjadi permasalahan kita iaitu sikap kita yang suka menuding jari kepada orang lain sedangkan mereka – si miskin, si fakir – benar-benar tertekan kehidupan mereka. Ini lahir tidak lain dan tidak bukan adalah kerana sikap arrogant kita yang tidak mahu meneliti sesuatu perkara itu dan tidak mahu usul periksa terlebih dahulu sebelum membuat sesuatu judgement. Sekarang bolehlah kita meninggi hidung dan bersikap bongkak, bagaimana nanti suatu hari kita sendiri duduk di dalam situasi si miskin dan si fakir itu. Barulah kita tahu betapa susahnya anak isteri kita tidak dapat makan, minum, berpakaian seperti yang kita ada sekarang ini.

Oleh itu marilah kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah kerana telah memberi kita nikmat hidup sekarang ini kerana masih ada ramai lagi yang menghadapi ujian kesusahan, kesakitan, kehilangan orang yang tersayang dan sebagainya. Jadilah kita hamba yang bersyukur dan redha dengan ketentuanNya.

Ingat hadis Nabi yang mengatakan kemiskinan itu hampir kepada kekufuran. Doa di dalam al-ma’turat di mana kita berdoa agar dijauhkan dari pengecut, bakhil, beban hutang, kufur, fakir dan agar dijauhkan dari azab api neraka.

Author: milkyway27

Aku adalah seorang insan yang hanya mengharapkan keredhaan Allah di dalam mengharungi kehidupan dunia yang sementara ini. Namun aku menyedari bahawa untuk mendapat kasih dan rahmah Allah itu memerlukan pengorbanan yang tinggi yang datang dari hati nurani yang ikhlas yang beribadat semata-mata kerana Allah, Rabbul 'Alamin.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s