MilkyWay27

Believe, Steadfast, Success

Membina Persaudaraan Kerana Allah

Tinggalkan komen

 

 

Mampukah kita mengungkapkan kata-kata kasih dan sayang kerana Allah kepada saudara seIslam kita? Mampukah kita lahirkah sikap kasih dan sayang kerana Allah kepada saudara seagama dengan kita? Atau adakah kita hanya mementingkan diri sendiri tanpa menghiraukan kebajikan saudara-saudari seIslam kita yang mungkin di dalam kesusahan dan kesedihan? Ingatkah kita dengan ayat Allah…

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.” – Surah Al-Hujurat, 10
Betapa perlunya kita mengikat tali persaudaraan kerana Allah pada saat bersama-sama mengharungi liku-liku perjalanan dakwah untuk memperteguhkan ikatan antara sesama kita, sebagaimana telah dilakukan Rasulullah ketika dia mempersaudarakan antara Muhajirin dan Ansar. Mereka telah mengukir sejarah dengan contoh tauladan yang indah dan agung tentang cinta dan ikrar mengutamakan saudaranya daripada dirinya sendiri (ithar).

Pegang erat-erat tangan saudara kita di atas jalan dakwah dengan pegangan cinta, ikrar dan kasih sayang. Jangan lepaskan, terutama ketika terjadinya krisis dan kepayahan, atau ketika terjadinya fitnah dan ujian yang sedang bermaharajalela, atau ketika terjadinya berbagai peristiwa yang melanda umat Islam. Junjungan besar Nabi Muhammad saw telah menggalakkan dan mendorong supaya berbuat demikian sebagaimana sabdanya yang bermaksud:

“Orang mukmin dengan orang mukmin lainnya laksana bangunan yang sebahagiannya mendukung sebahagian yang lain”.

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam rasa cinta, kasih-sayang dan kemesraan mereka seperti badan yang satu apabila sebahagian dari anggotanya merasa sakit, maka seluruh anggotanya turut merasa sakit, seperti terkena penyakit susah hendak tidur atau demam”. (Hadis riwayat Bukhari).

“Seorang muslim adalah bersaudara dengan muslim yang lain, dia tidak menzalimi, tidak membiarkannya (mendapat bahaya). Sesiapa yang menolong saudaranya, Allah akan menolongnya. Sesiapa yang melepaskan saudaranya dari satu kesusahan, Allah melepaskannya dari satu kesusahan, bahkan berbagai kesusahan di hari kiamat. Sesiapa yang menutup rahsia (keaiban) seorang muslim, Allah menutupi keaibannya pada hari kiamat”.

Oleh kerana itu wahai saudara-saudaraku, kenalilah akan saudara-saudaramu, bersatupadulah, bekerjasamalah menggalakkan mekanisma budaya saling nasihat-menasihati dan tegur menegur secara terbuka, wujudkan suasana saling bertanggungjawab dan berkasih sayang dan jadilah hamba Allah yang bersaudara.

Tanyalah kepada diri kita, adakah lena tidur kita sekiranya saudara kita di dalam kelaparan, kesakitan, kesusahan, kedukaan atau kepayahan dalam hidup?

Wahai saudara seperjuanganku, lihatlah saudara-saudara kita jauh dan dekat, jiran tetangga seIslam, kaum kerabat jauh dan dekat, saudara-saudara kita di Palestin, di Lubnan, di Iraq dan di mana saja di muka bumi ini dan tanyalah kepada diri sendiri adakah keadaan kehidupan yang mereka lalui sama dengan kehidupan yang kita lalui?

Author: milkyway27

Aku adalah seorang insan yang hanya mengharapkan keredhaan Allah di dalam mengharungi kehidupan dunia yang sementara ini. Namun aku menyedari bahawa untuk mendapat kasih dan rahmah Allah itu memerlukan pengorbanan yang tinggi yang datang dari hati nurani yang ikhlas yang beribadat semata-mata kerana Allah, Rabbul 'Alamin.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s