MilkyWay27

Believe, Steadfast, Success

Coretanku Buat Remaja

Tinggalkan komen

Aku dibesarkan di sebuah kawasan perkampungan. Suasana yang jauh dari kesibukan ibukota sungguh nyaman dan tenang. Aku bersekolah di peringkat rendah berhampiran dengan rumahku. Seronok rasanya dapat belajar dan bermain dengan rakan-rakan sebayaku. Ayahku meninggal dunia semasa aku masih bersekolah rendah. Maka hiduplah aku di bawahRemaja harapan generasi akan datangjagaan ibu yang tercinta. Aku melihat pengorbanan ibuku yang terpaksa bekerja untuk menampung kehidupanku sekeluarga sehari-hari. Penat lelah ibuku pergi kerja dan pulang dari kerja jelas terbayang di wajahnya. Itulah sebuah pengorbanan seorang ibu untuk menunaikan tanggungjawabnya.

Pada masa itu aku belum memahami erti kehidupan. Hari-hari yang berlalu aku hanya tahu untuk memenuhi keperluan makan, minum dan menghabiskan masa bermain-main dengan kawan-kawan. Itulah kehidupanku di zaman peringkat kanak-kanak sehingga menempuh zaman remaja. Kini baru ku sedar bahawa titik peluh dan pahit getir untuk mencari rezeki Allah di muka bumi ini adalah tanggungjawab sebagai seorang insan kerana Allah akan memberi rezeki kepada sesiapa yang berusaha bersungguh-sungguh dan kepada sesiapa yang dikehendaki Nya.

Kekuatan fizikal tidak diabaikan

Manusia kena berusaha dan Allahlah yang mengurniakan rezeki kepada makhlukNya mengikut kadar yang telah ditetapkan. Semoga Allah membalas jasa ibu dan ayahku kerana kesusahan demi kesusahan yang telah ditempuhi mereka selama mereka mendidik dan membesarkanku. Dan semoga Allah mengampuni dosa-dosa mereka dan merahmati mereka yang telah mendidikku sejak dari kecil. Sekiranya ada kecantikan pada wajah kita ini tidak lain dan tidak bukan adalah apa yang kita warisi dari ayah dan ibu kita. Sekiranya ada kecerdikan pada akal kita ianya adalah apa yang diwarisi dari ayah dan ibu kita.

Zaman remaja semasa di peringkat sekolah menengah, aku bersekolah berhampiran dengan rumahku. Seperti remaja-remaja lain aku menghabiskan masa lapangku bermain bolasepak dan turun ke padang untuk mengail ikan. Masa remaja memang begitu suka bermain dan tidak tahu sangat dunia luar. Alhamdulillah aku tamat mengaji Al-Quran semasa di sekolah menengah yang menjadi bekalanku untuk hidup di kemudian hari. Dengan izin Allah aku menjadi minat terhadap ilmu-ilmu Islam semasa di sekolah menengah. Aku sentiasa menghadiri kuliah-kuliah di surau berdekatan dengan rumah boleh dikatakan saban hari. Suasana beginiku rasakan sungguh seronok dan ketenangan jiwa yang aku nikmati setiap kali aku melangkah kakiku ke surau untuk solat berjemaah dan mendengar pengajian di waktu maghrib. Walaupun pada masa itu ramai yang hadir di surau terdiri dari orang-orang yang telah tua dan pencen tetapi aku tidak berasa malu atau segan untuk duduk bersama-sama dengan mereka. Apa yang aku pelajari adalah perkara-perkara asas mengenai Islam seperti aqidah ahli-sunnah wal jamaah, bab toharah, solat, dan sebagainya. Itulah Islam yang aku fahami pada masa itu ditambah dengan pelajaran agama Islam di sekolah. Satu perasaan yang dirasai iaitu kawanku yang bersekolah di sekolah agama lebih beruntung kerana dapat mendalami ajaran Islam dengan lebih luas dan mempelajari bahasa Arab iaitu bahasa Al-Quran. Mengapakah pada masa itu aku berfikir demikian? Ilmu Allah sangat luas di mana-mana kita boleh mencarinya. Asalkan ada kemahuan yang tulen. Di mana ada kemahuan di situ ada jalan. Dan yang terpenting adalah dengan niat yang tulus ikhlas kerana Allah Taala semata-mata.

Setelah menamatkan pengajian di peringkat menengah, aku berpeluang untuk melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Saat ini adalah sangat-sangat diimpikan oleh setiap remaja sebayaku. Inilah peluang untuk menjelajah, mengenal dan melihat negara orang. Aku tidak menyangka yang perjalanan hidupku begitu seronok sekali semasa zaman remaja. Taqdir telah menentukan yang aku akan melanjutkan pelajaran ke luar negara. Di sana aku mengenal adat, budaya dan agama bangsa-bangsa lain. Kehidupan mereka sangat jauh berbeza dengan kita. Segala puji-pujian kepada Allah kerana memberi petunjuk dan hidayah ke jalan yang benar. Jalan yang diredhaiNya. Jalan para anbiya’. Jalan orang-orang yang soleh. Alhamdulillah. Di sana ku melihat kehidupan mereka tidak mempunyai matlamat yang jauh. Mereka hanya tahu memuaskan hawa nafsu. Makan. Minum. Berpesta. Pendek kata hanya mahu berseronok dengan hidup di dunia ini. Tidak mahu memikirkan akan nasib di kemudian hari. Sungguh jauh kesesatan yang telah mereka lalui. Bersyukur kita kerana dikurniakan Allah dengan nikmat iman dan Islam. Nikmat hidup di bawah petunjuk dan pedoman Allah. Nikmat memahami Al-Quran. Nikmat mendapat panduan dan tunjukajar dari RasulNya bagi mengharungi liku-liku hidup di dunia yang fana ini. Kehidupan di dunia hanya sekejap jika dibandingkan dengan kehidupan di akhirat. Satu hari di akhirat adalah sama dengan seribu tahun di dunia. Akhirat adalah tempat yang kekal abadi. Dunia hanya sementara. Dunia tempat beramal mencari keredhaan Allah. Akhirat ialah tempat pembalasan di atas apa yang dilakukan di dunia ini. Dunia tempat berusaha. Akhirat tempat menuai hasil. Dunia ini fana. Akhirat kekal selama-lamanya. Syukur di atas jalan Islam yang mana akan selamat sesiapa yang mengimani dan melaluinya.

Diizinkan Allah aku menghadapi ujian yang amat berat setelah beberapa bulan aku berada di rantau orang. Ibuku telah pergi buat selama-lamanya. Saat kegembiraanku menjejaki kaki di luar negara menjadi murang kerana aku hanya mempunyai seorang saja ibu di dunia ini. Tidak ada penggantinya. Insan yang telah melahirkanku ke dunia ini. Aku menitiskan air mata di tengah malam mengenangkan peristiwa-peristiwa silam bersamanya. Masih lagiku ingat wajahnya yang sedih bercampur gembira semasa dia menghantarku ke lapangan terbang. Sekarang peristiwa itu hanya kenangan yang tersemat di hatiku. Dalam umur remaKekuatan mindajaku aku telah kehilangan ibu yang tercinta, orang yang selama ini telah menyara hidupku semasa kecil sehinggalah remaja. Aku berserah kepada Allah dengan banyak bersabar di atas dugaan yang hebat ini yang aku tempuhi keseorangan di rantau orang.

Rakan-rakan seangkatanku telah menjadi penawar luka di hati. Sesungguhnya jasa mereka semasa aku kesusahan sangatlah besar. Mereka yang telah menenangkan kembali kedukaanku. Merekalah yang mengajakku solat bersama-sama, bermain bola bersama-sama sehingga aku merasakan bahawa dunia ini masih cerah buatku. Mereka jugalah yang menunjuk ajar kepadaku erti kehidupan sebenar. Matlamat hidup sebenar di muka bumi ini. Dari mana kita datang? Kenapa kita dijadikan? Ke manakah kita akan dikembalikan? Merekalah yang mengajarku mengenal Islam dalam bentuk yang lebih luas, bukannya seperti yang ku fahami selama ini. Mereka jugalah yang menunjukkan cara berukhuwwah sesama rakan-rakan yang mana belum pernahku alami selama ini. Mereka juga yang menunjukkan contoh teladan bukan sahaja ucapan manis di bibir. Ini kurasakan satu anugerah yang besar iaitu dapat mengenali Islam secara menyeluruh dan dapat mengenali rakan-rakan yang mahu mengajakku ke arah kebaikan dan kesejahteraan hidup.

Akhir kata kehidupan di zaman remaja adalah sesuatu yang mencabar sekiranya kita tidak mendapat bimbingan dan petunjuk ke jalan yang benar sebagaimana yang ditunjuk ajar oleh junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Oleh itu laluilah zaman remajamu dengan mendapat bimbingan dan petunjuk dari orang-orang yang soleh yang ikhlas menyayangimu semata-mata untuk mencapai keredhaan Allah Taala.

1 Ramadhan 1428H = 13 Oktober 2007

Author: milkyway27

Aku adalah seorang insan yang hanya mengharapkan keredhaan Allah di dalam mengharungi kehidupan dunia yang sementara ini. Namun aku menyedari bahawa untuk mendapat kasih dan rahmah Allah itu memerlukan pengorbanan yang tinggi yang datang dari hati nurani yang ikhlas yang beribadat semata-mata kerana Allah, Rabbul 'Alamin.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s